Kamis, 15 Desember 2011

Suara Simalungun Kamis 15 Desember 2011 (Edisi 488)


Berita Utama
DPC-Himapsi Simalungun :
Direksi PTPN IV Jangan Memaksakan Konversi Teh mejadi Sawit di Sidamanik 

Simalungun,SS
Direksi PTPN IV Bah Jambi hendaknya jangan memaksakan kehendak mengkonversi tanaman teh menjadi sawit di Sidamanik.  Pihak Direksi hendaknya tidak hanya mengandalkan perhitungan untung rugi semata kepentingan sejarah dan kepentingan masyarakat Sidamanik jauh lebih tinggi nilainya dibandingkan kepentingan untung rugi.  Dewan Pengurus Cabang Himpunan Mahasiswa dan Pemuda Simalungun (DPC-Himapsi Kabupaten) Simalungun berpihak kepada kepentingan sejarah dan masyarakat Sidamanik. Demikian dikatakan Ketua DPC Himapsi Simalungun Rizal Sipayung SE kepada SS Rabu (14/12) di kantor  SUARA SIMALUNGUN.
Rizal Sipayung mengatakan  kebijakan Direksi PTPN IV yang akan mengkonversi Teh menjadi Sawit. Konversi teh menjadi Sawit dikhawatirkan akan menimbulkan dampak lingkungan yang pada ujungnya akan menimbulkan kesengsaran rakyat saja. Selain itu  pabrik Teh yang ada di Sidamanik  juga merupakan warisan sejarah perkebunan nasional yang ada di Simalungun.
Rizal menjelaskan menjelaskan pabrik teh di Sidamanik merupakan salah satu peninggalan sejarah  dibangun  tahun 1920  Pemerintah Kolonial Belanda. Berarti saat ini umur pabrik tersebut sudah 85 tahun. Menurut Undang Undang  Tentang Bangunan Cagar Budaya, bangunan seusia ini  seharusnya dilestarikan.    Menurutnya,  tahun 1972 Pangeran Berhard dan Ratu Juliana  dari Belanda  pernah berkunjung  ke perkebunan teh Rizal mengatakan jika tanaman  teh merugi lebih baik pengelolaannya diserahkan kepada masyarakat.  Seharusnya dicari akar permasalahan apa sebab terus merugi. “Kenapa kebun teh di Bandung tidak rugi, tanaman teh Sidamanik mempunyai ciri khas yang cukup terkenal di luar dan dalam negeri,” katanya.  Bila perkebunan teh di Sidamanik menjadi kelapa sawit membuat masyarakat resah. Konversi dinilai malah pembawa bencana.
Lebih lanjut Rizal menjelaskan jika lokasi tanaman teh  menjadi tanaman sawit dikhawatirkan di Sidamanik akan rawan banjir serta suhu  panas  yang mempengaruhi petani padi sawah yang ada.  Ditegaskannya,  jika konversi  diteruskan  berarti  PTPN IV  menciptakan bencana  banjir di Kecamatan Sidamanik  yang mengancam  mata pencaharian masyarakat  khususnya  petani  karena akan terjadi perubahan  ekosistim.
Pada 26 Oktober lalu sebuah elemen masyarakat di Sidamanik yakni Aliansi  Lembaga Elemen Masyarakat  Sidamanik,   telah menemui Manejer Kebun Sidamanik  untuk mengaspirasikan agar konversi tidak dilanjutkan.  Saat itu, manejer kebun berjanji akan menampung aspirasi.
Himapsi Simalungun mengingatkan  agar Direksi PTPN jangan memaksakan kehendak dalam melaksanakan program konversi tanaman teh menjadi sawit di Sidamanik kalau Direksi tetap memaksakan kehendak akan menimbulkan situasi tidak kondisif apalagi Bupati Simalungun DR JR Saragih SH MM telah menyatakan menolak konversi tersebut karena sesuai undang-undang konversi harus seizin Bupati.  Kalau Direksi PTPN IV tetap memaksakan kehendak Himapsi Simalungun akan bersama seluruh masyarakat Sidamanik melakukan protes dan perlawanan tegas Rizal Sipayung.   


Direksi PTPN IV tidak hanya melihat aspek ekonomis semata masih banyak aspek lain yang harus diperhatikan sebelum mengambil kebijakan kenapa perkebunan teh di Bandung bisa untung kenapa Direksi beralasan rugi kita setuju dengan pendapat mantan Menteri Pertanian  Bungaran Saragih beberapa waktu lalu kalau Direksi tidak mampu serahkan saja ke rakyat karena rakyat bisa membuat menjadi untung. Dan yang paling harus dipertimbangkan bencana lingkungan mengancam Sidamanik pungkas Rizal. (tim)



Bual-Bual Pokkalan

MANRANGGI HORJA ADAT BANI SIMALUNGUN
Malas uhur, pajuppah use hita bani parbualan Simalungun aima  bani bual pokkalan on.Posdo uhur, bahasa na komit ope hita bani parjuangan marsimalungun on. Andoharma.
Sattorap on, ulaki  hita lobei mangugari pambotohta pasal adat simalungun on, gendo roh bueini hita namangarusi adat pakon budaya simalungun ase ulang soppat magou hita halani na dob magou adat pakon budaya simalungun.
”Ulang lobei namarnaloja hita massahapi adat simalungun, halani seng mungkin iarapkon hita halakan tarlobih simbalog an laho patorsahon adatta on” nini si Sudiman Saragih par Lubuk Pakam naroh khusus hu Siattar laho marbual adat Simalungun bani pokkalan ni SS.
”Ai mage” Nini si Petrus Serbelawan mambalosi. ”Apalagi isahapi hita pasal ranggini horja adat, sosok tumang ma ai, halani buei ope hita on na sihap mambahen horja adat baik bani malasni uhur pakon pusokni ni uhur, hape lape adong songon mantap botul pasal ranggini horja ai. Ase dearma ukkari hita lobei” nini Petrus use irik manoldu sigaretni.
”Ok. Taringat hubani ranggini horja, maningon mulak do lobei hita hubani sistem kekerabatanni halak Simalungun. Sanina pangalopan riah, boru pangalopan gogoh janah tondong pangalopan podah.
Jadi anggo sihol ma hita mangadongkon horja adat, naparlobei sihorjahonon aima na mangalop riah bani sanina. Sanina sainang sa amang, sanina na marsanina bapa, sasina na marsanina opung pakon na legan, bila penting dihut pakon sanina pariban. Dob ai laho ma diri hubani boru diri na iwakili anak boru jabu. Hubani anak boru jabu aido na padas sura-sura diri termasuk rencana adat nalaho sihorja honon. Terakhir laho ma diri mangindo podah hubani todong. Tarlobih ma ai hubani tondong pamupus diri. Sonai do anggo na hubotoh” nini Jaserman Sondi marpodah.
“Ya, domma lepak tongon au on” nini si Posma soppong. “Anggo sadokah on, parlobei hurumahni tulangni dakdanak on do au marsuhutan asal adong horja ijabukku. Halani maningon sonai do hu horjahon ase ulang maseda uhurni inangni dakdanak on” nini Posma polos
. “Lepak ma tongon ham Lawei” nini si Juhut hun lopah hundulan. ”Ham in ma goranni turis atap turut istri. Ai anggo tulang ni dakdanak do sedo daroh diri  ai. Tondong na baru do ai. Sedo ai pamupus diri. Halani maningon pamupus diri do parlobei na juppahan, halani ia do na bertanggung jawab hubatta. Sedo botouni parrumah. Tapi sonaima, anggo ra do diri marubah domma dear ai. Ulang be pesak janah marsalahan horjatta tarlobih petinggini Simaungun on.” Nini si Juhut Purba perasaan ahli adat Simalnguungun.
 “Dob ai aha ma use sihorjahonon, “ nini si Purba Tojai songon na lang sabar mandihuti parsahapan.
 “Anggo manurut pandappotku, horja na mangihut aima mambahen riah tongah jabu. Ijaima hadir Sanina, Tondong pakon boru. Anggo sondahan on, ijaima homa iottang ase roh hasoman sahuta termasuk pengurusni Partuha Maujana Simalungun. Ibani riah tongah jabu on, maningon tuntas ma homa membahas tatang aturni horja, pardalanni gori, pardalanni demban, pardalanni hiou pakon na legan. Ijon ma homa botohonni simbuei isema anak boru sanina pakon  anak boru jabu ase ulang adong na lepas tanggung jawab bani horja ai.” Nini si Marsudin Damanik gelar Mardam mambere pandpot.
 “Sosok ma ai tongon” marsahap use si Waldi Harasan na hundul ilambungni Ayeb Saragih. “Manurut pandapotkupe tarsonai dassa nulat-nulatni horjani Simalungun on. Hassa, anggo bani matani horja maningon dihutma homa namin odoran na dua nari aima tondongni tondong pakon anak boru mintori. Aido ase adong doding tolu sahundulan lima saodoran. Anggo domma ijin sitolu sahundulan songon sanina, tondong, boru itambah lima saodoran aima tondongni tondong pakon anak boru mintori, lengkapma haganupan kekerabatanni hita Simalungun. Aipe anggo songon na hurang pas pendpatku ai, mulak hubakku ma hape” nini si Waldi ibagas toruhni uhur.
Hita haganupan halak Simalungun on, nini namatua makkatahon, marulu do bah, marbona do sakkalan janah martappuk do demban. Ganup do adong nulatni horja adat. Ulang hita jappak-jappak laho makkorjahon horja adat. Maningon dear do iranggi hita horjatta. Nini halakan, maningon adong do proposalni horja ase haganupan horja ai sistimatis, ekonomis janah hemat panorang. Horja na lang dong persiapan, biasani pabadorhon. Halani ai sittong-sitong ma bahen hita horja adatta. Halani anggo lepak, sedo pitah hasuhuton na maila. Haganupan halak Simalungun pasti maila anggo seorma horja adatta, tarlobih ilobeini buei do halak na lang halak Simalungun. Sonaima. (oppungni jeriko)   





Terapkan  Sistem Legowo,  Panen Raya Nagori Purbaganda Meningkat 27 persen 
Pematang Bandar,  SS
Panen raya sekaligus pengubinan yang dilakukan di Nagori Purbaganda Kecamatan Pematang Bandar, dihadiri Kadis Pertanian Kabupaten Simalungun Ir.Amran Sinaga beserta rombongan, UPTD Pertanian Pematang Bandar, Kordinator PPL, Maujana Nagori, Kelopok Tani, dan para petani, guna melihat langsung hasil dari kegiatan petani yang tergabung dalam Sekolah Lapang Pengendalian Tanaman Terpadu (SLPTT) dan Laboratorium Lapangan (LL). 
Hasil pengubinan Panen raya di Nagori Purbaganda Kecamatan Pematang Bandar menunjukkan peningkatan sekitar 27%, melalui pola tanam dengan sisitem Legowo 4:1 tanpa tanaman pinggir, setelah diadakan pengubinan pada 1 hektar tanaman padi milik Manan Petani Nagori Purbaganda.
Hal ini dibuktikan dengan produksi panen pada tahun 2010, yang menghasilkan 6.2
ton/ha dan pada tahun 2011 ini meningkat menjadi 7.9 ton/ha. Jadi mengalami peningkatan  1.7 ton/ha, atau sekitar 27%/ha.
Saat dikonfirmasi SS (14/12), Ir.Amran
Sinaga menjelaskan peningkatan hasil panen ini ditunjang oleh pola tanam system
Legowo dengan menggunakan Obat obatan Biorganik. Menggunakan system teknologi
kegiatan SLPTT, yang memberikan pengarahan mulai dari pengolahan tanah, semai,
perawatan hingga panen. Guna meningkatkan hasil panen, sesuai batas minimum
Pemerintah 5%, untuk disesuaikan dengan laju pertumbuhan penduduk. Dan saya sangat optimis hal itu akan tercapai. Jelas Amran saat dilokasi panen.  Agus Edi Santoso SP selaku PPL Nagori Purbaganda mengatakan, penerapan system Legowo ini lebih efektif guna meningkatkan produksi panen padi sawah bagi petani, karena disamping hasil yang
lebih meningkat, biaya pengolahan juga dinilai lebih sedikit dan lebih mudah dalam perawatannya. System Legowo ini selain menggunakan Biorganik juga menggunakan obat obatan agen hayati Tribac yang diproduksi laboratorium Pematang Kerasaan. Saat ini hasil dari pengubinan menunjukkan peningkatan produksi sekitar 27% dibanding tahun lalu.
Lebih lanjut Santoso juga memberi gambaran bagi petani di Nagori Purbaganda yang mengikuti sistem SLPTT dan LL mampu menghasilkan panen 7.9 ton/ha, sementara yang tidak hanya menghasilkan 5-6 ton/ha, disini jelas perbandingannya, untuk itu diharapkan kepada petani agar dpat mengikuti sistem yang diterapkan dalam SLPTT guna meningkatkan hasil  panennya. Harap santoso.  (Lifens)



Kwarcab Pramuka Simalungun adakan Pendidikan Karakter Bangsa
Simalungun,SS 
Pengembangan budaya dan karakter bangsa hanya dapat dilakukan dalam suatu proses pendidikan yang tidak melepaskan peserta didik dari lingkungan sosial, budaya masyarakat dan budaya bangsa.
Hal itu dikatakan oleh Bupati selaku Ketua Majelis Pembimbing Cabang (Kamabicab) Gerakan Pramuka Kabupaten Simalungun DR JR Saragih SH MM dalam sambutan tertulisnya yang dibacakan oleh Wakil Bupati selaku Ketua Kwartir Cabang (Kakwarcab) Gerakan Pramuka Kabupaten Simalungun Hj Nuriaty Damanik SH, saat membuka acara pendidikan karakter bangsa melalui ekstrakulikuler Pramuka di Sekolah Dasar tahun 2011 Kabupaten Simalungun, yang berlangsung di Aula Kodim 0207 Simalungun, Senin, (12/12).
Dikatakan bahwa, pendidikan juga memiliki fungsi untuk mengembangkan nilai-nilai budaya dan prestasi masa lalu menjadi nilai-nilai buadaya bangsa yang sesuai dengan kehidupan masa kini dan masa yang akan datang, serta mengembangkan prestasi baru yang menjadi karakter baru bangsa. Oleh karena itu, pendidikan budaya dab karakter bangsa merupakan inti dari suatu proses pendidikan.
Selaku Kamabicab Gerakan Pramuka Kabupaten Simalungun, dalam sambutan tertulis itu Bupati mengucapkan terima kasih atas pengabdian kakak-kakak dalam membina calon-calon pemimpin masa depan, dan diharapkan kegiatan seperti ini terus di galakkan dan tetap mempedomani aturan dan AD/ART Gerakan Pramuka.
Sementara itu, Dandim 0207 Simalungun Letkol ARH R Edi Setiawan dalam sambutan tertulisnya dibacakan oleh Kapt.Inf Zuprin mengatakan, akhir-akhir ini sering muncul berbagai tindakan kekerasan akibat hilangnya karakter pribadi anak bangsa dalam memandang persoalan seperti tawuran antara pelajar, mahasiswa dan juga masyarakat, serta tindak kekerasan  yang dilakukan oleh kelompok dalam menyelesaikan masalah. Hal itu semua terjadi kemungkinan hilangnya karakter anak bangsa. Oleh karena itu, melalui kekgiatan ini diharapkan dapat membentuk karakter pribadi dan akhirnya mampu membangun karakter bangsa yang baik, beradab dan beretika.  Mari sejak dini, mulailah dari diri sendiri, keluarga dan lingkungan dalam membentuk karakter kepribadian dan beretika dan beradab hingga menghasilkan karakter bangsa yang lebih baik.
Sebelumnya, ketua panitia Ir Priantono Hadi Wibowo SPd dalam laporannya mengatakan, pelaksanaan pendidikan karakter bangsa melalui ekstrakulikuler Pramuka di Sekolah Dasar, dilaksanakan sejak tanggal 11 s/d 13 Desember 2011, yang diikuti sebanyak 40 orang peserta yang terdiri dari para guru selaku pembina Pramuka di SD dan SMP. Pelatih dalam pendidikan ini berasal dari Korp Pelatih Pembina gerakan Pramuka Kabupaten Simalungun dan Dinas Terkait.
Pembukaan pendidikan karakter bangsa melalui ekstrakulikuler Pramuka di Sekolah Dasar tersebut ditandai dengan penyematan tanda peserta secara simbolik kepada dua orang peserta oleh Wakil Bupati Simalungun selaku Kakwarcab Gerakan Pramuka Kabupaten Simalungun.Tampak hadir dalam kesempatan tersebut, para Unsur Pimpinan Daerah dan para pimpinan instansi terkait serta para pembina gerakan pramuka Kabupaten Simalungun. (tp)


INFO SINGKAT SIANTAR-SIMALUNGUN, SERGEI INFO


SILINDUK, D.B. NANGGAR, SS 
Nagori Silinduk Kec. Dolok Batu Nanggar ± 4 km dari Jalan Nasional di Kec. Tapian Dolok.  Di sepanjang jalan di Kantor, sekolah, Pesantren dan Asrama STIEF, Peternakan ayam, persawahan, tanaman pertanian.
Jalan Hotmix di beberapa tempat ± 12 km titik berlubang dan dikawatirkan dapat mengganggu arus lalu lintas diharapkan perhatian Bupati Simalugun kemudian kantor Pangulu Nagori Silinduk masih terancam bahaya banjir dengan ketinggian 0,50 km, hingga RASKIN terandam bajir terpaksa di jemur dulu baru dibagi kata sekretaris desa Swardi mewakili Pangulu Nagori Simiaji di Nagori ada 2 peternakan ayam milik H. Silitonga dan menurut info usaha ini telah di jual (berpindah tangan).
 Kini Nagori ini mendapat bantuan pembangunan infra struktur pedesaan sebesar Rp. 250 jt, pembuatan parit 800 m dan saat ini persentase yang dicapai 80% semua pekerja dari Nagori Silinduk, kemudian setiap hari menyerap tenaga kerja 30 orang setiap hari.  Bahan di dapat dari tangkahan milik masyarakat setempat. Untuk melaksanakan proyek ini KPPK adalah SUDARNO.
Kalau proyek ini sudah selesai maka banjir akan teratasi dengan baik hingga rakyat senang hati dan mendapat pujian dari masyarakat dengan kesimpulan bahwa pengalokasian dana negara tersebut tepat sasaran. (Alpijor)

SILINDUK, SS

Kepala Sekolah SD 094128 Negeri Silinduk H. Silaban A,Ma.Pd berujar bahwa dirinya tidak akan masuk ke rumah sertifikasi mengingat usia dekat pensiun demikian ungkapnya (12/12) kepada wartawan di Ruang kerjanya.  Proses belajar mengajar berjalan baik-baik saja dari tak ada guru neko-neko, dan kepala yang muda-muda dipersilahkan untuk memperoleh sertifikasi ungkapnya kepada wartawan.  Kekompakan guru tetap terpelihara dengan baik dan hampir tak ada waktu untuk ngerumpi.  Saat proses belajar situasi sekolah hening, diam aktif belajar.  Pengalamannya yang mahal adalah ketika berhadapan dnegan wartawan-wartawan tak mengenal kepala sekolah tetapi kepala sekolah mengenal sang wartawan satu kelurahan di Kota Serbelawan. (MJ)


PARAPAT, SS

IRIHATI, DENDAM, APALAGI BENCI, semuanya milik setan, perlu diusir jauh dari pemikiran pejabat tetapi di SD 091356 Parapat terkesan hal itu diduga bertengger, Kepala sekolah (MM) tolak berkas anak buah, apalagi untuk menolak tidak berdasarkan alasan tepat perlu perhatian serius dari UPTD Bapak Jaosing Damanik, S.Pd untuk mutasi, karena dampaknya luas apalagi anak sekolah (BS)
P. SIANTAR, SS

Baru-baru ini seseorang telah ditangkap polres P. Siantar Pengisap ganja di Parluasan bermarga Manik (50) Tahun dan telah di tahan dikatakan informasi bahwa manik hanya sebagai pengisap hal ini lewat HP, minta tolong kepada wartawan agar ada jalan keluar bagaimana cara untuk melepaskan dari jerat hukum.  Dijawab wartawan minta maaf Bu! Hal itu tak bisa diurus wartawan karena Narkoba, di adakan target negara untuk dibrantas dari republik ini, sudahlah biarkan saja, antar saja nasinya ke Rutan Polres Kota P. Siantar jawab wartawan Iskandar Pohan (Tim).

SERGEI, SS

Masih banyak beram jalan Nasional yang berbahaya terhadap pengguna jalan, kantor balai yang mengurus pembangunannya terkesan lamban dan diduga banyak proyek PIKTIF, alasanya setiap ruas jalan ada dana pemeliharaan baik terhadap muka jalan, beram, parit yang barangkali hal ini selalu tertutup kepada masyarakat perlu Pemkab Sergei menghubungi Ir. SETA selaku Kepala Balai di Medan apa saja dana-dana negara Tahun 2011 di Jalan Nasional Wilayah Kabupaten Serdang Bedagai.  Kata Solikin (56) Penduduk Kec. Dolok Merawan kepada wartawan (13/12)

SERGEI, SS

Masih banyak kantor Kepala Desa terkesan kosong tak ada bertuan walau saat itu jam dinas, perlu perhatian semua pihak agar hal itu tidak terjadi mengingat hak agar hal itu tidak terjadi mengingat jam kerja yang ditetapkan negara kepada PNS cukup.  Jelas untuk dilaksanakan, kritik ini kepada semua Kepala Desa dan wartawan Susi untuk kemajuan bersama (LM).

SIMALUNGUN, SS

Jalan merupakan penentu, nama Baik sesuatu daerah, kalau jalan rusak atau berlubang sudah pasti nama daerah dicap negeri koruptor, kata Halfensius Saragih, SE (14/12) kepada wartawan koran ini.  Meneropong jalan di Kabupaten Simalungun yang hampir 80% berlubang-lubang dan membuat arus lalu lintas tak lancar membuat arus lalu lintas tak lancar penyebab utama adalah mutu proyek, berakhirnya masyarakat merasakan pahitnya kehidupan di desa-desa merindukan lancarnya hubungan desa dengan Kota dan sampai kapanpun jalan di Simalungun takkan pernah baik kalau mutu tidak diperbaiki. (Mare)

DPP- Himapsi Gelar RPL dan Seminar Pembauran Bangsa
  • Sarmuliadin Sinaga : Kembalikan Himapsi ke Jatidirinya

Simalungun, SS
Dewan Pimpinan Pusat Himpunan Mahasiswa dan Pemuda Simalungun (DPP-Himapsi) menggelar Rapat Pengurus Lengkap (RPL) dan Seminar Pembauran Bangsa di Mess Pemkab Simalungun Parapat. Kegiatan tersebut dihadiri seluruh Pengurus DPP-Himapsi serta Pengurus DPC.  Demikian dikatakan Ketua DPP-Himapsi Sarmuliadin Sinaga kepada SS Rabu (14/12).
Sarmuliadin mengatakan kegiatan RPL dimaksudkan untuk menyatukan seluruh derap langkap Himapsi dari DPP ke Jajaran dibawahnya.  Dalam RPL juga didiskusikan berbagai program yang akan dikerjakan sekaligus evaluasi terhadap program yang sudah dilaksanakan.  Melalui evaluasi diharapkan muncul formula baru yang lebih bagus dalam program yang akan dikerjakan.
Selanjutnya dikatakan Sarmuliadin dalam acara seminat tampil dua pembicara yaitu mewakili Plt Gubsu Kakan Kesbang Linmas Drs Bukti Tambunan yang membawakan materi pembauran bangsa dan Januarison Saragih Dekan Fakultas Hukum USI yang membawakan materi kearifan lokal. Dalam kesempatan tersebut Bukit Tambunan mengharapkan kepada seluruh kader Himapsi untuk meningkatkan rasa nasionalisme dan membaur dengan elemen bangsa lainnya.
Bukit mengatakan menjadi tugas dan tanggung jawab Himapsi menjaga dan melestarikan budaya Simalungun dan menjadi tanggung jawab kita semua juga untuk menjaga nasionalisme Indonesia katanya.
Sementara Itu  Januarison Saragih mengatakan bahwa kearifan lokal sangat sangat dibutuhkan untuk menghempang dampak buruk globalisasi. Globalisasi yang disatu sisi adalah peluang dan disisi lain adalah tantangan jika tidak dihadapi dengan kearifan local maka bias menghabisi budaya local.  Budaya Simalungun adalah salah satu kearifan local bagaimana supaya bisa tetap lestari sangat membutuhkan penguatan local. Sarmuliadin mengatakan Himapsi harus kembali ke jati dirinya artinya jangan sampai budaya Simalungun punah. Aspirasi pemberdayaan harus terus dikerjakan agar Simalungun tetap memiliki jati diri menghempang globalisasi katanya. (rel)     




Tidak ada komentar:

Poskan Komentar