Jumat, 01 Maret 2013

SUARA SIMALUNGUN Edisi 539 (Kamis 7 Februari 2013- 14 Februari 2013)

Tuan Rondahaim Saragih Garingging Diusulkan jadi Pahlawan Nasional
Simalungun,SS
Tuan Rondahaim Saragih Garingging diusulkan menjadi Pahlawan Nasional, hal tersebut adalah  salah satu rumusan dari enam rumusan Seminar Nasional Kepahlawanan Tuan Rondahaim Saragih yang diselenggarakan Pengurus Hasadaon Saragih Garingging, Boru Pakon Panagolan Kabupaten Simalungun bekerjasama dengan Universitas Efarina (UNEFA) di Aula Griya Hapoltakan Pematang Raya, Jumat (1/2).
Keenam butir rumusan seminar tersebut adalah pertama bahwa dalam sejarah perjuangannya Tuan Rondahaim Saragih tidak pernah kompromi, tidak pernah menyerah dan tidak pernah ditawan dan tidak bisa ditaklukkan oleh pasukan Belanda. kedua Pemerintah Hindia-Belanda mengakui semangat, sikap dan kegigihan Tuan Rondahaim Saragih sehingga dijuluki sebagai “ Napoleon der Batak”. Ketiga mengenalkan sosok perjuangan Tuan Rondahaim Saragih Garingging dalam menentang penjajahan Beladan di Sumatera Utara melalui berbagai media, penerbitan buku-buku popular, buku-buku pelajaran  sejarah/muatan lokal atau monografi, artikel popular, pembuatan film dan lain-lain. Keempat  melakukan penelitian dan penulisan riwayat hidup dan perjuangan Tuan Rondahaim Saragih Garingging dalam menentang penjajahan Belanda di Sumatera Utara dari Simalungun secara komprehensif melalui penambahan, penggalian sumber-sumber tertulis berupa dokumen, arsip, dan atau kegiatan pendokumentasian memori kolektif masyarakat di Kabupaten Simalungun. Kelima mengusulkan kepada Pemerintah Kabupaten Simalungun dan Pemerintah Propinsi Sumatera Utara agar memperluas usaha mengenalkan sosok Tuan Rondahaim Saragih Garingging melalui penggunaan nama gedung/bangunan pada fasilitas atau sarana/prasarana publik seperti jalan, Rumah Sakit Pemerintah, stasiun terminal, jembatan dan lain-lain di Sumatera Utara. Keenam  mengusulkan Tuan Rondahaim Saragih Garingging kepada Presiden Republik Indonesia Cq Kementrian Sosial di Jakarta sebagai pahlawan dari Propinsi Sumatera Utara.
 Seminar tersebut membahas Kepahlawanan Tuan Rondahaim Saragih menentang penjajahan Belanda di Sumatera. Seminar yang dilaksanakan satu hari penuh itu dibuka secara resmi oleh Bupati Simalungun DR JR Saragih SH MM yang ditandai dengan pemukulan gong.
Dalam hal ini Bupati didampingi oleh Walikota dan wakil Walikota Pematangsiantar, Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (FKPD) Kabupaten Simalungun, Sekretaris Daerah, Pengurus Hasadaon Saragih Garingging, Boru pakon Panogolan dan disaksikan oleh para tokoh agama, tokoh adat dan tokoh mmasyarakat.
Ketua panitia seminar Darwan E Saragih ST MPd dalam laporannya mengatakan bahwa kegiatan seminar nasional diselenggarakan sebagai salah satu kegiatan pra pesta bona taon hasadaon saragih garingging yang akan dilaksanakan pada hari Sabtu tanggal 2 Februari 2013 bertempat di balai pertemuan Jalan Pdt J Wismar.
Seminar nasional ini juga dilaksanakan sebagai upaya tindak lanjut perjuangan masyarakat Simalungun kepada Pemerintah Republik Indonesia agar Tuan Rondahaim Saragih diangkat menjadi pahlawan nasional.
“Kami juga menyampaikan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada masyarakat Simalungun atas perjuangan sebelumnya Tuan Rondahaim Saragih pada tanggal 13 Agustus 1999 sudah diakui oleh Pemerintah RI dalam hal ini Presiden RI BJ Habibie yang telah menganugerahi  Tuan Rondahaim Saragih piagam tanda kehormatan bintang jasa utama”, ujar Darwan.
Selanjutnya Darwan mengatakan bahwa, bertolak dari sinilah, maka Universitas Efarina (UNEFA) dan ihutan bolon Saragih Garingging sepakat bekerjasama untuk kembali mengusulkan Tuan Rondahaim Saragih sebagai pahlawan nasional dari Sumatera Utara dengan harapan seminar ini dapat diperoleh uraian akademis dan ilmiah sesuai kaidah historiografi tentang sosok kepahlawanan Tuan Rondahaim Saragih menentang kolonialisme Belanda.
Sementara itu, Rektor Universitas Efarina (UNEFA) Prof Dr Erika R Saragih MS dalam sambutannya menjelaskan, Tuan Rondahaim dalam perjalanan hidupnya rela mengorbankan nyawanya, membela dan memperjuangkan rakyat serta menentang penjajahan kolonialisme Belanda.
“Sosok Tuan Rondahaim harus mengakar dalam diri kita semua menjadi sumber inspirasi terutama anak-anak generasi muda kita. Sedangkan tujuan seminar ini antara lain untuk mengkaji secara akademis sebagai salah satu persyaratan pengusulan Tuan Rondahaim Saragih sebagai pahlawan nasional dari Sumatera Utara”, ujar Erika.
Bupati Simalungun DR JR Saragih SH MM dalam bimbingan dan arahannya menyampaikan bahwa seminar ini dinilainya sangat strategis karena pelaksanaan seminar ini akan mengungkap fakta-fakta kejuangan yang dapat dipertanggungjawabkan secara akademis, yang telah diberikan oleh raja Raya yang terakhir yaitu Tuan Rondahaim Saragih dalam menentang penjajahan Belanda. “Saya harapkan agar bukti akademis kejuangan Tuan Rondahaim Saragih yang diuji dalam seminar ini dapat digunakan sebagai bahan untuk mengusulkan Tuan Rondahaim Saragih sebagai pahlawan nasional”, pungkasnya.
Pelaksanaan seminar yang diikuti oleh kalangan anggota DPRD Simalungun, akademisi, para rahiwan, tokoh adat, tokoh masyarakat, mahasiswa, OKP, aparatur Pemerintah Kabupaten Simalungun, berjalan tertib aman dan lancar. Sebagai nara sumber dalam kegiatan ini berasal dari Kementrian Sosial RI, Universitas Indonesia, Universitas Sumatera Utara dan Pdt Juandaha Raya P Dasuha STh serta moderator Prof Dr Erika R Saragih MS.(tp)

Refleksi ziarah ke Makam Rondahaim

Oppung,
roh do hanami hujon, bani ianan parsarananmu on, martonggo bani Tuhan Naibata, aima hanami haganupan ginopparni Saragih Garingging na roh humbani desa nawaluh, laho mandingati haganupan na dear, na patut sitiruon, bani goluhmu i Raya on, humbani partubuhmu i Simandamei 1928 das bani parujungni goluhmu 1891. Agepe tading maetek ham, lang sombuhni ai ijolom ham, boi do ham mangodihkon haganup jolma i huta on laho makkorjahon namadear bani ganup jolma simbuei i Sumatera Timur on, tarlobih ma ai i Simalungun on.
   
Orangtuamu Tuan Jimmahadim, Puang Ramonta boru Purba Dasuha boru ni Guru Raya, naige anggini Tuan Murmahata, na manogu-nogu pakon manramoti ham das bani namagodang, boi jadi Raja Raya na tarsulur bani sab tanoh on, bani ganup harajaon i Simalungun, i Sumatera Timur, naige ihabiari pamarentah Bulanda.

Mardingat do hanami bani banggalni na ra mangihutkon ham songon tulangmu, Guru Jotang, Guru Juhang pakon Guru Murjama, sonai sanina ni Guru Raya na legan songon Guru Onding pakon Guru Nuan mamodahkon haguruon bamu. Ai ma podah na jenges, podah habonaron mangimbang soridadu Bulanda. Sidea do homa mamboan ham bani Raja Padang, diha-diha na dohor tumang pakon Raja Raya humbani nahinan, na susur hun Rumah Bolon Raya. In ma ginomparni Tuan Poltakraja Saragih Garingging Sidasalak atap ginoranni halak Tuan Mortiha Saragih Garingging bona ni Raja Padang.

Oppung Rondahaim,
Mardingat do hanaim bani marporang ham mandoppakkon Bulanda sonai ge bani sab Simalungun on ampa huta-huta na legan i Serdang pakon Padang Tebingtinggi, halani magigi ham mangidah Bulanda na roh mambuat tanoh Simalungun on, naige simbalogni. Ipatuppu ham do bala 8000 halak bueini mangimbang ganupan soridadu ni Bulanda, gabe gok biar ma Bolanda dompak ham, gabe igoran ma ham Napoleon der Bataks halani pakkarmu pakon pokkutmu mandoppakkon Bulanda na laho manjajah hutanta on.

Naige Sultan Deli ipardakdak ham do tahun 1885 halani ia do manangkap ampa manggantihkon Maharaja Padang humbani laweini Tengku Muhammad Nurdin. Isuruh ham do bala paluahkon Tongku in hun Medan. Isurbuy ham do bangsal ni timbahou ni Bulanda, iparseda ham do markasni tentara Bulanda, buei ma harugian ni harajaon Bulanda pakkohhonni ganup bala natinongosmu ai. Malas do uhurni halak halani maluah ma Tongku Nurdin hun tutupan, anjaha ipaulak use ia gabe Maharaja Padang bani tahun 1888.

Oppung,
Takkas do ibotoh hanami haganupan pahoppumu na roh sadarion, na so tolap hanami mambaen songon nabinahenmu ai, pakkar pakon botoh bani ganupan horja marporang mallawan mussuh.
Tunggung do pangahapnami bani ganupan nabinahenmu ai sadokah ham manggoluh, bani pakakrni ham, hapistaranmu  mambaen dalan, lang boi itakkap atap ipamatei Bulanda ham bani ganupan porang ijia. Bulanda pe lang pag roh hu Simalungun on sadokah ham manggoluh ijia. Anggo ham hinan manrajai Raya on bani Revolusi Sosial, seng anjai das matei itappul halak  Raja Raya bani taun 1946. Mardingat do hanami ibagas lungunni uhur, mase lang boi ginopparmu nai jagiahni songon ham naijia.

Oppung Rondahaim,
Domma saud mardeka hanami 67 taun dokahni, naipe lang ope dear goluhnami, passariannami, hajorgitonnami, songon na pinirsattumu bani goluhmu ijia.

Sonari roh do hanami bani ianan parsarananmu on, ganupan pahoppumu Parsadaanni Saragih Garingging,  Boru pakon Panogolan, mambaen pati-patian laho mambaen ham na gabe sitiruon, lang bani halak Simalungun tumang, das do bani ganup halak Indonesia.
Dos ma riah nami mambaen ham Pahlawan nasional Republik Indonesia nai ge pahlawan hak azasi manusia na ibere dalan naha partordingni pargoluhonni bei.
Sisada pangahapan, sauyun, sariah ma hanami ganup na martumpu on marayak hamajuon, ase riap marsiurupan, sapangambei manoktok hitei ibagas Habonaron Do Bona bani na marsada ni uhur ase ham ompung Tuan Rondahaim Saragih Garingging na ginoran ni halak Tuan Raya Namabajan, iakui pamarentah Republik Indonesia gabe Pahlawan Nasional hun Simalungun, Sumatera Utara.

Ra do hanami ganup na martuppu ijon marsihuning-huningan, ase ulang adong be hanami on na marsalisih, barang na mardomdom, barang na so marsisahapan, ase sada ma riah nami manolopi pamarentahnami, na dob ipilih penduduk Simalungun, Jopinus Ramli Saragih Garingging, Bupati i Kabupaten Simalungun on.

Pati-patiannami, maningon tong ma hanami manggoluh ibagas hasintongan, habonaron janah manghagigihon hasamboron.

On ma tonggonami, ase ibere Naibata gogoh, hapentaron, pakkarni parlahou, pambobaion, pangabak, nai ge pasu-pasu, ase saud Oppung Rondahaim iojakkon Pamarentah Republik Indonesia gabe Pahlawan Nasional taun 2013 on. Andohar ma.


Marodor ma le lombu manangkok manginsuah
Haor ma ganupan hita on masombuh
Hujon hu atas, sai tong dapotan tuah.

Pinta-pinta sori mandapot
Ia domma iparsinta hita Tuan Rondahaim ase iakui pamarentah gabe Pahlawan Nasional
Sai sonai ma tongon dapot

Haporas poldong-poldong, poldong balang sahua
Horas ma nasiam tondong Garingging, hanami boru on pe ulang mahua-mahua.
Horas, horas, horas.

Oleh DR Sarmedi Purba SPOG, Tanggal 2 Februari 2013 di  Amanraya, Kabupaten Simalungun pada acara ziarah Pesta Bona Taon Hasadaon Saragih Garingging, Boru pakon Panogolan Kabupaten Simalungun:

Amri Tambunan dan RE Nainggolan Diperediksi Menang

P.Siantar,SS
Pasangan Calon Gubernur dan Wakil Gubernur Sumatera Utara (Sumut) nomor 4  Amri Tambunan dan RE Nainggolan diprediksi bisa memenangkan pertarungan Pilgubsu 7 Maret 2013 mendatang.  Keyakinan tersebut diutarakan ragam kalangan masyarakat Siantar-Simalungun yang dihimpun SS pekan ini.
H Burhan Saragih tokoh masyarakat Siantar mengatakan pasangan Amri Tambunan dan RE Nainggolan sangat sesuai dengan tipikal warga Sumut yang majemuk.  Kemajemukan masyarakat Sumut terlihat pada kedua pasangan ini.  Begitu juga dengan kapasitas dan kapabilitas keduanya selama ini sudah teruji sebagai pemimpin yang dekat dengan masyarakat dan mampu memecahkan ragam persoalan masyarakat.
Amri Tambunan sudah dua kali menjabat Bupati Deli Serdang dan selama memimpin Deli Serdang sudah mampu membawa Kabupaten tersebut kepada kemajuan yang sangat berarti dan selama memimpin Deli Serdang  hampir tidak ada masalah yang dihadapinya dan  masyarakat Deli Serdang merasa terayomi dengan kepemimpinan Amri Tambunan.  Karakter kepemimpinan yang demikian sangat tepat untuk memimpin Sumut Lima Tahun kedepan.  Sumut memerlukan pemimpin yang berkarakter yang memahami permasalahan masyarakat Sumut dan yang paling penting mencerminkan kebhinekaan yang menjadi ciri utama Sumut serta NKRI.
Masyarakat Siantar-Simalungun juga terkenal dengan kemajemukannya sehingga dalam menentukan sosok pemimpinnya tentulah tetap berlandaskan kebhinekaan dan track rekordnya sehingga pasangan Amri Tambunan dan RE Nainggolan diprediksi bisa memenangkan Pilgubsu mendatang tandas H Burhan Saragih.
Sementara itu Imran Simanjuntak Ketua GP-ANSOR Siantar mengatakan pasangan Amri Tambunan dan RE Nainggolan adalah pasangan yang sangat pas memimpin Sumut yang majemuk.  Kedua figur ini dikenal sebagai figur yang religius sehingga sangat disenangi dan dihormati seluruh masyarakat.  Amri Tambunan adalah sosok muslim yang saleh yang sudah lama membuktikan track rekordnya Amri Tambunan tidak hanya dicintai kalangan Islam akan tetapi warga Non Musli juga mencintainya. Begitu juga RE Nainggolan adalah  tokoh Kristiani yang sangat dicintai warga Kristiani bahkan warga Non Kristiani juga banayak yang mengagumi sosok RE Nainggolan. Dengan latar belakang demikian maka muncul keyakinan pasangan ini akan mampu memenangkan pertarungan Pilgubsu mendatang.
Sudah waktunya warga Sumut menentukan pemimpinnya maka pemimpin Sumut kedepan adalah figur yang mencerminkan kebhinekaan, pluralisme masyarakat Sumut sehingga diharapkan mampu membawa Sumut menjadi yang lebih baik lagi ujar Imran. Sumut memerlukan pemimpin yang tegas yang memahami tipikal masyarakat Sumut yang majemuk maka pasangan AMRI RE NAINGGOLAN pantan memimpin Sumut lima tahun kedepan pungkasnya. (NU)     

Domma Ija Haganupan Namaposotta
Horasma batta haganupan pambasa Suara Simalungun on. Mangarap tumang do hita haganupan ase totap hita marmalasni uhur bani na marsimalungun on. Daoh ma homa naborit, marsitukkol-tukkolan ma homa songon suhat bai raboyon janah magouma sagala uhur subil. Bani parbualanni hasomanta ipokkalan, ibuat do sada topik na menarik aima pasal partibalni namaposoni Simalungun sondahan on.
“Taringatni ge, songon na siholan ma diri mambogei kegiatanni namaposotta. Songon na dokahma sidea lang mulgap, ai aha do namasa” manukkun si Petrus Serbelawan bani hasomanni parminum ipokkalan.
“Ai mada, aupe sonaido homa. Songon na sukkun-sukkundo uhur, mase seng dongbe  kegiatanni namaposotta sonari on. Anggo ihuta nami, pitah bapa-bapa pakon parinangon do hassa na markegiatan. Aipe martarik tambang do kegiatanni. Padahal anggo bapa-bapa namatua on seng tarmasuk on jadi kader. Seng adongbe arapkonon humbani namatua on. Panjang umur gelah on ganupan domma malas uhur. Namaposoondo sabotulni na porlu markegiatan ase boi jadi kader hulobeian on” nini si Misno manappang.
“Tongon do memang Lawei Petrus pakon Misno in. Tapi sonaha ma bahenon. Anggo namaposo seng marduit. Jadi aha ma naboi bahenonni sidea. Orang tuape songon na lang peduli do bani naposo on.Malah orang tua do use mengambil alih kegiatanni namaposo. Seksi bapa do use marfutsal pakon marpolly, namaposo isuruh manonton. Ai kan domma galir ganupan namasa on ? Padahal, suttabi hata domma marbau tanoh ganupan namatua on. Pitah na menyumbang mando namin horjani. Sambil ma homa marpodah, mangajari adat, marsarikat pakon na legan na wajar horjahonni bapa-bapa. Sedo martarik tambang” nini si Serman Sondi marpodah.
 “Jalan keluarni sonaha ? “ manukkun si Hamrin soppong.
“Sonon ma gelah ai” si Jahomar massuba bambahen solusi. “Bere hita ma uhurta bani namaposo on. Ulang palabe heppot hita namatua on markegiatan. Paturut hitama namaposo  markegiatan. Sumbang hitama pemudatta. Bila penting ibahen ma panggalangankhusus laho membantu kegiatanni namaposotta. Sidea do Simalungun masa depan. Anggo hita on paimahon panggilan namando” nini Jahomar marpodah.
“Satuju ma au ijai” si Johannes Hisarsi buka bicara.”Domma ibere hita namin uhurta bani namaposo on. Tapi huidah luar biasado cengengni namaposo sonari on. Bueinando sidea massalahkon hita namatua. Sedo inunut makkorjahon horjani. Artini ulang ipamanja hita namaposo on, ase tubuh daya juang bani dirini. Paturut hita sidea gigih menghadapi tantangan na roh bani sidea. Sonaido cara berpikirni” nini Johannes member semangat bani namaposo. 
Sibar sonaima parsahapan na boi irokam hanami. Sonaipe posdo uhur bani namaposo Simalungun on. Bahen nassiamma partuppuan si sahali tolu bulan ondi. Apalagi sonon musim pakansi, bueido namaposo na mulak hu huta. Gunahon nassiamma panorang haposoon on laho pajoreihon Simalungun on marhiei na pabuei kegiatan. Nasssiam do harapanni Simalungun on, nassiamdo bungani Simalungun on. Berkarya ma nassiam, hassipe hurang dukungan humbani namatua on. Posma uhur nassiam, seng anjai soya horja-horja na igagasi nassiam namaposo. Diatei Tupama, Suri-suri parombah da duda ipandudaan. Age tingggi sikolah, ulang lupa kebudayaan. (paielis)

Pesta Bona Taon Saragih Garingging Meriah 
* DR JR Saragih SH MM : Loyalitas dan Soldaritas Harus Tulus dan Nyata


P. Raya,SS
Soldaritas dan loyalitas kepada sesame turunan keluarga Garingging, Boru Pakon Panogolan harus ditunjukkan secara tertulis dan nyata. Keperdulian harus diwujudkan dalam aksi nyata ketika sesuatu terjadi  kepada sesama, baik kejadian suka maupun duka.
Hal tersebut disampaikan oleh penasehat Hasadon Garingging, Boru Pakon Panogolan Kabupaten Simalungun DR JR Saragih SH, MM kepada  ribuan  undangan dan keluarga besar Saragih Garingging yang  hadir pada pesta bona Taon 2013, Sabtu (2/2) di Balai Pertemuan Pdt J. Wismar Saragih Pamatang Raya.

Dijelaskan JR Saragih, keluarga besar saragih Garingging saat ini tidak perlu memebesar-besarkan  latar belakang keturunan, turunan oppugn ini atau turunan oppugn itu, tetapi harus satu dan bekerja sama kuat dan berwibawa.

Keluarga besar  Saragih Garingging, lanjut JR, masih banyak yang egois dan kurang perduli dengan apa yang terjadi dilingkungan masing-masing, termasuk kepada dirinya sebagai Bupati Simalungun. Terbukti ketika ada pihak-pihak yang ingin menjatuhkan dirinya dengan tuduhan-tuduhan tidak terbukti , tak satupun  warga Saragih Garingging yang beraksi.
“Saya katakana sekali lagi mari kita merubah pemikiran, tinggalkan Tahun 2012 serta menyongsong Tahun 2013 dengan saling mendukung secara tulus dan iklas. Kalau kitapun tidak tulus mendukung apalagi yang lain” katanya

JR dalam kesempatan tersebut, sempat menangis  terharu karena kecewa minimnya Keluarga Saragih Garingging Boru Pakon panogolan Kabupaten Simalungun yang hadir merayakan  pesta Bona Taon.

Sementara itu St Drs Karmen Purba, mewakili Raja Marpitu mengatakan, sungguh hal yang luar biasa telah terjadi di Simalungun terutama untuk keluarga Besar Saragih Garingging. Sebelumnya telah digelar Seminar Nasional  Kepahlawanan Tuan Rondahaim Saragih mendapatkan kajian ilmiah untuk pengusulan menjadi pahlawan Nasional.

“ Kami mewakili Raja Marpitu menyetujui pengusulan Tuan Rondahaim Saragih menjadi Pahlawan Nasional, dan siap memberikan  dukungan agar cita-cita bersama ini  terwujud, ‘ kata  Karmen Purba.  Sementara ketua DPD Hasadaon saragih Garingging Boru Pakon Panogolan  Kabupaten Simalungun  Drs Garinsen Saragih dalam sambutannya mengatakan, menjadi kebanggaan  bersama karena putra terbaik Saragih Garingging menjadi pemimpin  di Simalungun.

“ Ini sebagai bukti, kerjasama dan kerja keras semua pihak termasuk Hasadaon Saragih Garingging, Boru Pakon Panogolan mampu mewujudkan cita-cita besar ini. Ini kami harapkan  kita lanjutkan untuk  kerja-kerja lainnya, demi kemajuan  dan kesejahteraan Kabupaten Simalungun, “ Kata Garinsen Saragih.

Sementara itu ketua panitia  Darwan Saragih ST MPd dalam laporanya mengatakan  sebelum acara pesta, pantia telah melaksanakan seminar nasional Kepahlawanan Tuan Rondahaim  Saragih sendiri telah menerima tanda kehormatan  Bintang jasa utama dari Presiden BJ Habibie. Dilaporkannya juga, sebelum acara  pesta telah  dilakukan ziarah dimakam Tuan Rondahaim Saragih. Kami mohon doa dan dukungan agar usulan ini segera direalisasikan  oleh Presiden Republik Indonesia. Tuan Rondahaim menjadi Pahlawan Nasional”, katanya. (tp)        

Kepala Daerah Korupsi Berarti Rakus

Medan,SS
Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Abraham Samad menegaskan, jika ada kepala daerah gubernur, bupati maupun walikota yang korupsi berarti rakus.
"Korupsi yang berskala besar itu diakibatkan pada sistem regulasi dan keserakahan. Contohnya, seorang bupati, walikota atau gubernur yang melakukan korupsi berarti tindakan korupsinya karena serakah dan tamak," kata Abraham Samad ketika menjadi narasumber pada Sosialisasi Pencegahan Tindak Pidana Korupsi dalam Pengelolaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah di Tiara Convention Hall, Jalan Cut Metuia Medan, Selasa (5/2).

Abraham menjelaskan, seharusnya kepala daerah tidak perlu korupsi karena sebenarnya jika dilihat dari gaji seorang kepala daerah seperti bupati,walikota dan gubernur walaupun tidak banyak tapi memiliki fasilitas yang diberikan negara sangat luar biasa.

Lihat saja, kata Abraham ada biaya rumah tangga, bensin dan kendaraan disiapkan. "Jadi, tidak ada yang dikeluarkan dari uang pribadi sehingga jika seorang kepala daerah yang korupsi itu sama sekali tidak dibenarkan karena itu keserakahan dan ketamakan dan KPK melalukan penindakan sangat luar biasa," katanya.

Sedangkan soal Korupsi berskala kecil karena disebabkan oleh sistem pengajian yang tidak memadai, maka KPK harus memberikan rekomendasi kepada pemerintah dan negara untuk memperbaiki sistem pendapatan, sistem penggajian PNS, polisi dan TNI AD agar supaya tidak terjadi korupsi karena kebutuhan tidak mencukupi.

Misalnya, korupsi karena ketidakmampuan negara membiayai PNS. Contohnya PNS bergolongan rendah IIA yang bersangkutan punya posisi sangat rendah tapi punya kekuasaan. Tugasnya di kelurahan dan punya tugas mengurusi perizinan seperti KTP dan KK.

Jika hanya mengandalkan gaji Rp2 juta dan bersangkutan memiliki tiga anak dan saat bersamaan sekolah, maka jika dihitung pendapatan yang Rp2 juta ini bisa membiayai tiga orang anak dan kebutuhan sehari-hari.

"Apa yang terjadi kalau pemerintah tidak memperbaiki ini, ketika orang ini mempunyai tugas posisi strategis tempat mengurusi KTP dan moral dia tidak terlalu kuat, godaan begitu banyak datang, dan kebutuhan besar maka yang akan dilakukan berpendapatan rendah dia akan melakukan manipulasi-manipulasi dan penyimpangan-penyimpangan dan pungutan-pungutan liar. Contohnya KTP Rp5.000, dia pungut Rp15000, pungutan itu untuk dia, karena gajinya kecil dan itu digunakan untuk memenuhi kebutuhan maka sekali lagi korupsi yang terjadi di level bawah jika ini terjadi yang paling bertangungjawab adalah pemerintah dan negara. "Maka harus ada sistem perbaikan dalam penyelenggaraan negara," katanya. (int)

Bupati Sergai Salurkan Bantuan Kepada Korban Banjir
di Tebing Tinggi

Tebing Tinggi, SS
Jebolnya tanggul Sei Sebaro Kecamatan Dolok Masihul pada hari rabu dini hari (30/1) lalu mengakibatkan luapan air dari tanggul tersebut menggenangi lebih dari seribu rumah penduduk, puluhan hektar lahan pertanian/persawahan serta infrastruktur sekolah di dua kecamatan Kabupaten Serdang Bedagai (Sergai) yaitu Kecamatan Dolok Masihul dan Tebing Tinggi. Untuk meringankan beban dan membantu para korban musibah banjir, Bupati Sergai Ir. H. T. Erry Nuradi MSi didampingi Wabup Ir. H. Soekirman meninjau langsung sekaligus kembali menyerahkan bantuan kepada para korban musibah banjir yang berada di posko tanggap darurat di Dusun II Desa Mariah Padang, Kecamatan Tebing Tinggi, Jumat (1/2).
Bantuan yang diserahkan berupa bahan logistik yang terdiri dari beras, mie instan, air mineral, ikan sarden dan perlengkapan tidur berupa matras dan tenda gulung.
Turut hadir anggota DPRD Provinsi Sumut Ny. Hj. Evi Diana Erry, Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Drs. Jamal Agustar, Kadis Kadisosnakerkop H. Karno SH, MAP, Kabag Humas Dra. Indah Dwi Kumala dan Camat Tebing Tinggi Drs. Ramadhan Purba.
Dihadapan para warga terutama yang mengalami musibah banjir tersebut, Bupati HT. Erry Nuradi memberikan kata setawar sedingin agar senantiasa berserah diri kepada Tuhan Yang Maha Esa yang menentukan setiap jalan kehidupan manusia. Karena bencana alam yang kita alami sepenuhnya berada diluar kendali kita, oleh karenanya hendaknya kita semakin mendekatkan diri kepada Sang Pencipta sehingga kita diberikan ketegaran, kesabaran dan kekuatan dalam menjalani kehidupan dengan segala permasalahannya, ujar Bupati.
Disela-sela penyerahan bantuan tersebut, Bupati Erry Nuradi mengungkapkan ada 5 hal tindakan yang dilakukan Pemkab Sergai dalam menangani korban bencana alam termasuk musibah banjir yakni SAR (Search and Rescue) yaitu dicari dan selamatkan dulu korban, kemudian tanggap darurat dengan menyediakan dapur umum, air bersih, selimut dan tenda serta pemberian obat-obatan/pemeriksaan kesehatan gratis kepada korban.
Sedangkan tindakan yang ketiga adalah rehabilitasi adalah mempercepat perbaikan kembali sarana maupun prasarana yang rusak akibat banjir, kemudian tindakan keempat yaitu rekonstruksi (memperbaiki kembali) terhadap sarana maupun prasarana yang rusak. Dan tindakan kelima yakni menggalakkan kembali budaya gotong royong untuk menciptakan lingkungannya masing-masing bersih dari sampah, jelas Erry.
Bupati Erry Nuradi dalam kesempatan tersebut kembali menghimbau kepada sesama warga mempererat tali persaudaraan, kekompakan bersama dengan jajaran pemerintahan di daerah ini untuk bahu-membahu dalam memperbaiki sarana dan prasarana akibat musibah banjir ini. Khususnya untuk membangun Kabupaten Sergai menjadi wilayah yang bersih dan hijau, mengingat musibah banjir yang terjadi karena perubahan iklim dan cuaca yang ekstrem serta tindakan membuang sampah sembarangan, jelas Bupati Sergai.
Sebelumnya Camat Tebing Tinggi Drs. Ramadhan Purba melaporkan bahwa luapan banjir akibat jebol tanggul tersebut telah menggenangi rumah penduduk menimpa sebanyak 485 rumah penduduk dari 85 KK yang berada di Dusun II Desa Mariah Padang dan sebagai lokasi yang paling parah tergenang air banjir. Sehingga untuk itu meminta kepada Pemkab Sergai untuk segera merekonstruksi tanggul Sei Sebaro agar tidak terulang kejadian yang sama seperti saat ini, jelas Ramadhan Purba.
Lebih lanjut dikatakan bahwa sebelumnya bantuan tanggap darurat dari Pemkab Sergai sudah disalurkan disusul oleh bantuan-bantuan dari pihak lainnya seperti bantaun dari BPBD Provsu dan PTPN III Kebun Gunung Pamela, ucap Ramadhan Purba.
Menurut data yang dihimpun BPBD Sergai, para warga yang menjadi korban musibah di Kecamatan Dolok Masihul dan Tebing Tinggi sebanyak 3043 jiwa dari 1.086 KK. Selain posko tanggap darurat yang berada di Dusun II Desa Mariah Padang Kecamatan Tebing Tinggi, BPBD Sergai mendirikan posko yang sama yakni di Desa Bukit Cermin Hilir Kecamatan Dolok Masihul. (LM)


INFO SINGKAT DAERAH

Kepsek SD Negeri  091592 Elisabet Simarmata
Tidak Benar Sulastri Lakukan Pemukulan Kepada Siswa

Dolog Mainu, SS
Kepala Sekolah  SD Negeri  091592 Kecamatan Dolog Batu Nanggar Elisabet Simarmata, menegaskan  bahwa tidak benar Sulastri salah seorang guru honor agama Katolik di SD Negeri 091592  memukul murid  yang kondisinya kurang sehat, seperti berita yang dilansir SS pada Edisi  538 pada halaman 1, tertanggal 31 Januari-6 Februari yang berjudul guru bermasalah di kolom info singkat. Demikian  dikatakan Elisabet Simarmata kepada SS Selasa (5/2) sebagai bentuk klarifikasi berita tersebut.

Dijelaskan Sulastri bahwa dirinya keluar dari sekolah SD   Negeri 091592  dikarenakan pengurangan guru honor, bukan karena ada pemukulan murid. Bahkan persoalan ini sudah hampir 2 tahun lamanya kata, Elisabet, dia juga kecewa sebelumnya tidak dikonfirmasi untuk pemberitaan tersebut. Elisabet juga mengharapkan agar klarifikasinya ini dimuat di SUARA SIMALUNGUN pada halaman yang sama. (PP)



P.Siantar, SS
Ir. Sahat Pardede selaku Ketua Gapensi Siantar Simalungun di mata rakyat termasuk pengusaha yang rendah hati dan bersahabat. Walau jarang ditemui tim wartawan SKM Aksara Simalungun namun tetap berlangganan surat kabar, kesibukannya terus meningkat membuat jarang ketemu kata Dr. Ir. Kondar Silitonga di Lobi Hotel Riatur Inn Siantar (5/2) namun melalui surat kabar ini titip salam buat semua teman-teman dan semoga sukses.(KS) 
            
Siantar – Mogok kerja, SS
167 orang tenaga honorer PDAM Tirtauli Kota Siantar mogok kerja secara spontanitas, selasa (5/2) mulai pukul 08.00 WIB setelah selesai apel pagi. Para honorer tidak langsung bekerja seperti mana hari biasanya, melainkan mereka semua berkumpul dikompleks kantor dengan meneriakkan tuntutan supaya mereka diangkat menjadi Pegawai Tetap. Para pegawai honorer ini sudah ada yang bekerja selama 15 tahun bahkan lebih. Namun tunggu punya tunggu sampai saat ini masih belum juga diangkat sebagai pegawai tetap. Padahal menurut peraturan perundang-undangan yang berlaku tentang ketenagakerjaan semua pegawai ini (167 orang) sudah bekerja 15 – 16 tahun lamanya. Yang lebih para lagi beberapa pegawai yang sudah mau pensiun masih banyak yang berstatus honorer (THH) Aksi mogok ini akan mereka lakukan lagi bahkan lebih besar. Apabila tuntutan mereka tidak ditanggapi atau direspon. Aksi mogok berakhir ketika dewan pengawas mengajak 10 orang sebagai perwakilan untuk duduk bersama. Pertemuan bersama dengan pengawas yaitu Leonardo Simanjuntak dan Very Sinamo tidak menghasilkan kesepakatan dan akhirnya mereka bubar dan bekerja seperti biasanya. Humas PDAM Tirtauli Drs. Azhar Nasution mengatakan masa kerja 167 orang honorer tersebut memang telah mencapai 15 – 16 tahun dan belum diangkat karena PDAM tidak mempunyai anggaran untuk menggaji dan yang bisa diangkat hanya 19 orang pegawai saja. Dengan alasan memang hanya untuk 19 orang dengan daya tampung yang diangkat menjadi pegawai tetap. (KS)

Siantar – Kelangkaan Elpiji, SS
Kelangkaan Elpiji 3Kg terjadi di kota Siantar sejak akhir tahun 2012 dan banyak ibu-ibu rumah tangga menjadi kewalahan serta kesulitan untuk membeli Elpiji yang 3 Kg tersebut karena kebanyakan para warga memakai gas yang 3 Kg dengan harga 15.000-16.000 / tabung. Tetapi karena langka bisa mencapai Rp. 20.000. Kelangkaan itu terjadi karena jumlah permintaan warga tidak sebanding dengan yang disalurkan PT. Pertamina. Dan faktor lainnya Pengetatan dan pemeriksaan data ulang atas keberadaan beberapa agen. Ada juga agen yang nakal hingga di skors karena tidak mengikuti peraturan Pertamina. Ada juga agen yang menjual ke wilayah lain. Padahal Pertamina sudah menentukan peraturan. Inilah yang membuat kelangkaan Elpiji 3 Kg. Mariana Manik (40) penduduk Tomuan Kecamatan Siantar Timur terpaksa membeli ke Sinaksak atau ketempat lain dengan harga Rp. 17.000 / Tabung.”Dari pada tidak bisa memasak terpaksa harus kita beli” katanya kepada awak koran ini (5/2). Ketika dikonfirmasi kepada Humas Depot Pertamina di Jl. AMD Siantar Martoba tidak berada ditempat. Akhirnya wartawan balik kanan. (AS)

Serbelawan – Jalan Utama Rusak, SS
Sepanjang jalan menuju kota Serbelawan Kecamatan Dolok Batu Nanggar Kab. Simalungun kebanyakan jalannya sudah pada berlubang-lubang menganga. Sehingga para pengendara yang melewati jalan menuju serbelawan harus memilih jalan yang agak bagus serta hati-hati. Terlebih-lebih menuju jalan pusat kota Serbelawan, semuanya hancur dan air pada menggenang. Begitu juga depan kantor Polisi Serbelawan. Lembu juga pada ngantri di pinggir jalan pas didepan SPBU Serbelawan. Ketika tim wartawan melintas (4/2) penduduk setempat hanya bermohon supaya Pemkab Simalungun sesegera mungkin memperbaikinya agar jalan menuju Serbelawan bagus dan bisa lancar. (AS)

Siantar – Jalan Perumahan Beringin Permai Rusak, SS
Warga yang tinggal di Perumahan Siantar Beringin Permai (Tojai Baru) Kelurahan Bah Kapul Siantar Sitalasari mengeluh karena rusak jalan menuju jalan kesan dan menyarankan agar Pemko Siantar memperbaiki jalan tersebut. Jeleknya jalan dan rusak berat sudah lama terjadi. Jalan menuju perumahan sepanjang 1000 meter mulai dari Perumahan BTN menuju Perumahan Siantar Beringin permai, warga sangat sulit untuk melalui jalan ini karena genangan air mencapai setinggi 50 cm yang mengganggu aktivitas warga setempat. Warga berharap agar Pemko Siantar memberikan perhatian dan sesegera mungkin untuk memperbaikinya. Banyak sudah kelurahan masyarakat setempat dan akhirnya ditanggapi lurah Bah Kapul B. Damanik dengan mengatakan masalah kerusakan telah disampaikan kepada Camat dan instansi terkait. Dan masalah kapan diperbaiki kita tunggu aja, katanya mengakhiri pembicaraan dengan awak koran ini dikantornya (4/2). (KS)

Kecamatan Tanah Jawa, SS
SD Negeri 095202 Afd. H Balimbingan dipimpin Kasek T. Manurung, A.Ma.Pd Tahun 2010-2011 menerima anak didik hanya 11 orang. Sementara tahun ajaran 2011-2012 menerima 21 orang. Dan tahun ajaran 2013-2014 kelas satu tak naik kelas 6 orang. Jadi jumlah anak di sekolah ini ± 90 orang. Kondisi seng masih baik, cat bangunan rapi, lingkungan serasi. Guru lengkap hanya WC dan kamar mandi tidak ada air, kata guru-guru bergurau kepada wartawan koran ini. Dan singkatnya kata Kasek salam buat semua teman-teman guru dimanapun berada.

Kecamatan Dolok Panribuan, SS
Salah satu SD terpencil di Kecamatan Dolok Panribuan SD Negeri 095202 Dolok Nauli ± 7,5 Km dari Simpang Pasar Baru Nagori Dolok Tomuan atau 7 Km dari Pagar Jawa dikunjungi wartawan (5/2). SD ini persis berbatas dengan Kebun Balimbingan PTPN IV. Jumlah murid hanya 32 orang. Sementara anak didik yang diterima Tahun ajaran 2012 sebanyak 5 orang. Jumlah guru PNS 6 orang. Bangunan sekolah baik dan masih baru. Dan jumlah penduduk disekitar 25 rumah tangga. Perlu sekolah ini menjadi perhatian Pemkab Simalungun. Ada DAK swakelola Tahun Anggaran 2012 sudah terima uang Rp. 208.000.000,- tapi tak selesai. Kasek Korupsi…?? (M. Johan)

Kecamatan Dolok Panribuan, SS
Tim wartawan koran ini mengunjungi kantor UPTD Pertanian, UPTD KB, UPTD Dikjar di Kecamatan Dolok Pardamean pada pukul 10.52 WIB (5/2). UPTD Pertanian kosong alias kerja ke lapangan. Demikian juga UPTD KB sepertinya sama dengan pertanian. Kantornya jorok, ruangannya tak sehat tanpa penataan. UPTD Pendidikan di temukan ibu Purba selaku atasan sibuk membenahi ruangan bersama anak buahnya. Keseriusan Ka. UPTD maksimal dalam bekerja pantas dicontoh dan ditiru. (AS)

Kecamatan Pematang Sidamanik, SS
Tim wartawan berada di Kantor Camat Pematang Sidamanik (5/2) pada pukul 12.20 (jam istirahat). Beberapa staf ada di kantor dan asik mengerjakan tugas-tugas seharian. Camat yang saat itu baru keluar menuju nagori-nagori tidak mengurangi semangat tim wartawan melakukan liputan. Pantauan wartawan dilokasi kebersihan lingkungan cukup baik, penataan ruangan mantap. Seng, asbes, dinding semua rapi menunjukkan kantor ini tetap dirawat. (LM)

Kecamatan Sidamanik – Kebersihan dan kerapian, SS
Rapat guru (5/2) dipimpin langsung Kepala Sekolah SMA Negeri 1 Sidamanik Drs. Eden Purba, M.Pd membicarakan jam kerja, pengaturan les disesuaikan dengan lima hari kerja termasuk baju dinas dan lain-lain sesuai kebutuhan, kata pegawai yang saat itu berada diruangan tata usaha. Yang luar biasa, hampir semua guru-guru telah memperoleh sertifikasi. Kondisi kantor dan bangunan sekolah cukup rapi, bersih dan bersahaja. Penataan yang indah dan keseriusan bertugas para PNS pantas dipuji dengan kemajuan yang dicapai. Jumlah murid 320 dengan 8 lokal dan banyak prestasi yang diperoleh. Semoga kedepan sekolah ini menjadi yang terbaik.

Kecamatan Panombeian, SS
B. Sitorus Kasek SD Negeri No. 098082 Batu Dua Puluh mengatakan baru-baru ini (5/2) dilokasi SD sempit untuk rencana pembangunan perpustakaan tentu perlu kajian bertingkat dan dari segi arsitektur tentu butuh perencanaan bertahap. “Ketika diajukan ke konsultan di jawab belum ada seperti itu di simalungun” katanya. Melalui surat kabar ini kepada kabid sarana dan prasarana kasek mengusulkan perencanaan bertingkat supaya ada contoh yang baik yaitu perpustakaan bertingkat di bawah ruangan belajar diatas perpustakaan ternyata TA. 2012 dananya rehab ruangan dan sudah selesai 100%.(KS)

Panombean, SS
R. Sirait S.Pd. Kasek SD Negeri 095143 Simpang Sigodang Kecamatan Panombeian berkomentar, “bahwa pembangunan yang dikerjakan dana swakelola semu apekerja dari lingkungan sekolah, baik kepala tukang, tukang dan pekerja sesuai dengan ketentuan memanfaatkan tenaga orang tua murid tergolong miskin dan kini kemajuan pekerjaan 100%. Keluhan Kasek karena semua ruangan diperbaiki, tapi selesainya juga sesuai dengan waktu yang ditetapkan. Proses belajar mengajar terganggu. Kemudian tukangnya kurang ahli alias lambat. Demikian komentarnya kepada wartawan dengan lugas. (KS)

Kecamatan Raya, SS
Rehabilitas SD Negeri 095160 Sihubu Merek Raya Tahun Anggaran 2012 mendapat swakelola. Kaseknya Supyati, S.Pd tidak membuat papan nama proyek hingga para orang tua bertanya-tanya mengapa hal itu bisa terjadi. Pada hal undang-undang No. 8 tahun 2008 tentang keterbukaan informasi menjamin hal itu dan juga sesuai dengan administrasi dan teknis dan sanksinya juga ada cukup jelas. Ketika hal ini dikonfirmasi Kasek Bolos alias tidak ada ditempat. (Tim)

Kecamatan Raya, SS
Herlina Girsang, S.Pd Kasek SD Negeri 091322 Merek Raya. Jumlah guru 9, murid 79 dan tahun 2012 mendapat rehabilitasi dua lokal. Kondisi 100%, apakah sesuai dengan bestek, tentu wewenang penguji. Hal itu menyimpang. Tentu menjadi tanggungjawab penanggungjawab. Dilokasi ini tidak ada papan nama proyek. LSM tentu akan meminta syarat-syarat umum dan teknis. Dari mana dibeli bahan-bahan, berapa jumlahnya, dan dikonfirmasi, kalau ada yang tidak sesuai tentu disebut menyimpang, kata M. Purba dari LSM Peduli Pembangunan dan Lingkungan (PPL) Pematang Raya. Ketika hal ini hendak dikonfirmasi kepada Kasek, tidak berada ditempat. (Mare)

Kecamatan Sidamanik, SS
Kebersihan kantor camat Sidamanik semakin meningkat. Pengecatan terus berlangsung. Pantauan wartawan (5/2) di lapangan. Menurut staf camat sudah tukar digantikan Sekcam dan yang lama pindah ke Hutabayu. Mengatakan pihaknya tetap melakukan kebersihan agar dapat dicontoh masyarakat. Ketika duduk bersama di samping kantor camat, tetap memikirkan bagaimana cara menata Taman yang indah di halaman kantor, kata staf tadi. (AS)

Sidamanik, SS
Kasek SD Negeri 091412 Tiga Bolon Sri Ati Damanik, S.Pd saat dikunjungi wartawan koran ini baru-baru ini asik bekerja diruang kerjanya pukul 12.00 WIB. Sekolah mendapat rehabilitas tetapi beliau tidak kenal siapa pemborongnya dan tidak memiliki papan nama proyek. Hingga tidak diketahui umum asal muasal proyek. Kekurangan disekolah ini adalah tanah lapang tidak pernah rapi dan bersih terkesan jorok sekolah ini. Perlu perhatian Ka. UPTD untuk mendorong supaya keindahan menjadi terpenting sekali. (KS)

Kecamatan Panei, SS
Pembangunan SMP HKI  P. Siborna dalam laporan telah selesai 100% dikerjakan, pantauan wartawan (5/2) di lokasi. Kondisi satu ruangan lagi rusak berat. Perlu perbaikan hingga masyarakat setempat berharap tahun yang akan datang sekolah ini hendaknya diperhatikan Pemkab Simalungun kembali. Semua guru saat itu bekerja dengan baik dan harapan guru honorer kiranya mereka juga segera diangkat menjadi CPNS sama dengan guru-guru yang lain. Robert Simanjuntak, S.Pd selaku Kasek menyampaikan salam semua buat guru. (KS)

Kebun Bah Birung Ulu PTPN IV, SS
Berapa jumlah lembu di Kebun Bah Birong Ulu PTPN IV tidak satupun menguasai baik Asisten umum dan Papam. Tapi lembu masyarakat tetap berkeliaran. Siapa pemiliknya sulit pihak PTPN IV untuk mengontrolnya. Adanya warga keturunan beternak di kebun ini juga mendapat sorotan dari LSM PPL pimpinan M. Johan, ST. Menurut Hasan Sinaga ketika itu Asistem SDM dan kini telah pindah tugas ke kebun Adolina telah menyurati semua masyarakat agar tidak mengangonkan lembu ke Kebun PTPN IV Bah Birong Ulu. Saran dan masukan diberikan kepada PTPN IV. (KS)

Kecamatan Panombeian Panei, SS
Kehadiran guru-guru di SMA Negeri 1 Panombeian Panei mantap dan berdisiplin. Kepala Sekolah Drs. Alibson Saragih tergolong rajin dan bersahabat. Sekolah ini sudah banyak melakukan perubahan untuk meningkatkan mutu pelajaran, karena sang kasek rajin mengecek para guru yang sedang mengajar. Jarang ditemukan guru yang bolos terkecuali sakit atau permisi, kata Kasek. Masyarakat sangat senang dengan gaya kepemimpinan beliau. Alasannya orang tua yakin bahwa anak-anak mereka dititipkan di SMA Negeri 1 Panombeian Panei. Hanya jalan masuk ± 350 meter perlu diaspal agar lancar anak-anak kesekolah. (KS)


Kecamatan Dolok Panribuan, SS
Saat tim wartawan berada di SD Negeri 091447 Kasek Punggu Panei bolos. Dan anak-anak terlihat berlari-lari tak belajar. Hingga para orang tua murid menyesalkan tindakan Kasek ini karena sangat merugikan dunia pendidikan. Dan tercatat buat orang tua murid bahwa Kasek yang satu ini adalah tukang bolos di Kecamatan Dolok Panribuan. Benarkah…? Disekolah ini memperoleh dana rehabilitasi tapi tak memiliki papan nama proyek, demikian pengawasan dari konsultan juga tak jelas. Memang benar-benar tak jelas di zaman sekarang ini. (KS)

Kecamatan Dolok Panribuan, SS
SD Negeri 091448 Saribu Jawa juga mendapat rehabilitasi, kata Ibu Kasek Jumlah PNS 6, murid 74. Ketika ditanya kemana guru-guru, dijawabnya UKG ke Raya dan satu lagi mengikuti kuliah. Kasek selalu berada di sekolah untuk mengawasi proses belajar mengajar. Dan apa tugas guru-guru, itu semua sudah sesuai dengan RPP walau sekolah ini jauh kedalam  ± 4 KM dari jalan Negara, namun kendaraan roda 4 bisa masuk. Hanya kondisi jalan yang sangat memprihatinkan. (KS)

Kecamatan Dolok Panribuan, SS
Tugas pokok pemerintah adalah membuat jalan baik buat masyarakat. Tapi beda pembangunan jalan ke Simpang Pasar Baru –Ujung Bondar. Sejak merdeka sampai saat ini terus membangun ± 6 Km. Setiap dibangun hanya tahan 3 bulan. Persoalannya tidak ada merasa korupsi, padahal sudah jelas-jelas korupsi. Itulah kebanggaan rakyat, bisa para penegak hukum tidur nyenyak walau korupsi merajalela. Dijalan ini sudah ada rehab Jalan Tahun Anggaran 2012 dan saat ini sudah rusak dan beram jalan tak dikerjakan kontraktor. (Alpijor).

Dolok Panribuan, SS
Kasek SD Negeri 095242 juga terkenal di Saribu Jawa. Dasar tukang bolos, dalam satu bulan hanya hadir 30%. Untuk melakukan pengawasan proses belajar mengajar. Yang pasti bagi rakyat kalau tidak ada jelas bolos. Karena rakyat butuh anak-anak untuk diajari, diawasi sesuai RPP yang ditetapkan. Perlu dipertanyakan kepada Bupati Simalungun, mengapa Kepala Sekolah sering bolos, hingga bertentangan dengan cita-cita negara yaitu mencerdaskan kehidupan bangsa. Menurut masyarakat,  Kepala sekolah harus tetap ada ditempat. Kalaupun kalau ada acara diluar, jam proses belajar mengajar maunya diatas jam 12.00 WIB. Kan bisa?? (KS)

Bah Jambi, SS
SMP Swasta PTPN IV Kebun Bah Jambi terlihat semakin baik kebersihannya. Ruangan 9 lokal dan kantor juga lengkap serta tertata dengan rapi. Ketika proses belajar mengajar berlangsung hening, hampir setiap hari terlihat guru-guru pakaian dinas dengan lengkap serta menjalankan tugasnya dengan baik. Kepercayaan masyarakat untuk menitipkan anak mereka di sekolah ini semakin mantap dan terbukti siswanya ± 400 orang. Jumlah guru 31 dan guru honor 4 orang, kemudian Tata usaha 1 orang. Husein Lubis, S.Pd selaku Kepala sekolah termasuk rajin dan pengertian sehingga beliau berhasil memanajemenkan pendidikan di Bah Jambi. (KS)














                   

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar